* DAMIANA PLUS TRIAL PACK KINI KEMBALI. * ANDA JUGA BOLEH HUBUNGI DI TALIAN 0146779856 SEBAGAI ALTERNATIF. * PELUANG NIAGA SEBAGAI AGEN/STOKIS COD UBAT KUAT DAMIANA PLUS/CATUABA DI KUALA LUMPUR, SELANGOR DAN NEGERI LAIN. NIKMATI KEUNTUNGAN DAN PELBAGAI FAEDAH YANG LUMAYAN.HUBUNGI 0107692468 UNTUK INFO LANJUT. * ALLAH TIDAK AKAN MENURUNKAN PENYAKIT MELAINKAN SETELAH MENJADIKAN PENAWARNYA. SETIAP PENYAKIT ITU ADA PENAWARNYA MELAINKAN AJAL ATAU MATI. MAKA ADALAH WAJIB BAGI SETIAP UMMAT ISLAM BERIKHTIAR DAN BERUSAHA MENGUBATI PENYAKIT MEREKA. * Salam Idul Fitri Serta Maaf Zahir Dan Batin Buat Semua Yang Telah Memberi Sokongan, Istimewa Untuk Muslimin Muslimat Yang Meraikan Hari Kemenangan Setelah Berpuasa Sepanjang Ramadhan Al Mubarak. Muga Kalian Sejahtera Sentiasa Dan Ceria Disisi Keluarga * Selamat Menyambut Dan Menjalani Ibadah Puasa Ramadhan Al Mubarak untuk pengunjung blog khususnya kaum muslimin dan muslimat, istimewa buat anda pelanggan Damiana, Catuaba, Maca TAE dan Gambir Emas. Terima kasih atas sokongan anda selama ini. * Pembelian Pek Basic dan Pek Classic Damiana atau Catuaba melayakkan anda mendapat Cash Rebate RM30++ untuk sebarang pembelian ulangan selanjutnya, satu cara untuk anda mendapat penjimatan lebih terhadap dua produk hot ini. Whatsapp 0107692468 untuk sebarang pertanyaan

 

Wednesday, October 18, 2017

TESTIMONI KELAKAR UBAT KUAT DAMIANA DI INDONESIA (REAL STORY)

Kisah benar ubat kuat Damiana Plus ni dan kemantapannya ini adalah pengalaman peribadi sendiri setahun lebih yang lalu sewaktu business trip aku ke Surabaya, Indonesia. Mulanya aku tak fikir untuk kongsikan cerita ni kepada semua memandangkan ia agak peribadi dan terkait dengan maruah kawan kawan. Tapi hari ni aku tergerak hati untuk share dengan kalian tanpa perlu aku menjatuhkan maruah mereka itu. So aku tak perlu sebutkan nama nama mereka. Kisah ni mungkin agak lawak atau kelakar namun ia adalah satu bukti, TESTIMONI REAL bahawa supplement Damiana Plus berasaskan daun herba dari Mexico serta gabungannya dengan 9 herba popular lain, BENAR BENAR MANTAP & AMPUH.

Waktu itu aku terbang ke Surabaya untuk business presentation kepada satu kawan (aku namakan Pak T saja) serta team dia. Kebetulan ketika itu Damiana Plus baru berada di pasaran Malaysia. Dan kerana rasa serbuk Damiana Plus ni sedap, macam gula gula saja, terlintas dihati untuk dibawa ke Surabaya sebagai ole ole dari Malaysia.

Hari dan malam pertama di Surabaya, aku, Pak T dan beberapa temannya di kota kedua terbesar Indonesia itu, menginap di sebuah apartment separa mewah. Malam pertama dan kedua di Surabaya, aku terlupa tentang ole ole yang dibawa. Aku cuma teringat tentang Damiana Plus sewaktu bermalam di sebuah hotel di Kota Sidoarjo untuk temui beberapa lagi kawan kawan Pak T. Malam ketiga di Indonesia, aku, Pak T bermalam di kamar famili bersama 3 lagi kawannya, aku namakan Pak R, Pak S dan Pak A (nama sebenar terpaksa aku rahsiakan).

Kebetulan malam itu kami sampai lewat ke bilik hotel di Sidoarjo kerana perjalanan jauh ke beberapa lokasi lain menemui beberapa lagi kontak bisnes. Jam 3 pagi baru sampai ke hotel. Dan sewaktu mau tidur, aku teringatkan ole ole yang dibawa, terus aku berikan 1 sachet Damiana Plus setiap orang.

Pak T tanya aku, sejurus ole ole itu aku bagi " Ini apa Pak?

" Ole ole dari Malaysia Pak. Gula gula. Enak rasanya, ambil saja sebelum tidur", jawab ku selamba.

Sambil itu aku jelaskan cara makan Damiana Plus kepada semua mereka. Bilik hotel yang aku nginap itu ada 2 twin bed dan 1 sofa bed. Cukup untuk penginapan kami berlima. Bilik memang besar malah bertingkat (pengalaman pertama menginap bilik hotel bertingkat/bertangga begitu). Dan malam itu aku berkongsi katil dengan Pak T. Sudah jadi amalan Pak T sejak malam pertama di Surabaya, kalau tidur akan bercelana pendek.

Besok paginya aku antara yang paling lewat bangun. Maklum saja, letih sangat travelling jauh disiang tadi Sejurus sebaik bangun itu, aku nampak Pak T di sebelah aku, duduk bersila di atas katil dan gerak gerakkan badan macam Pak Imam sedang meratib dan berzikir. Kedua tangannya menampar nampar peha dan lutut. Dia masih lagi bercelana pendek yang sama. Dia hanya diam. Melihat telatah Pak T dalam keadaan itu, aku betul betul rasa nak ketawa. Tapi aku tahankan sambil cepat cepat ke kamar mandi. Aku flush air tandas dan on semua paip dalam bilik air dan melepas ketawa aku puas puas. Aku dapat agak apa sudah jadi kepada Pak T dan semua kawan kawannya itu kerana semuanya jelas khusyuk melayan perasaan sendiri. Pak  S di lantai atas bilik, sedang bersandar melunjur, kedua kakinya digerak gerak ambil tangannya main msin dengan hp. Pak R dan Pak A masing masing masih di tempat tidur, berselimut tapi sudah terjaga semuanya.

Sebaik aku selesai mandi dan ketika bersiap siap pakai pakaian, tiba Pak T bersuara...

" Pak Pak! Mau nanya boleh?", dalam bahasa Indonesia pelat Jawa.
" Ya..Ada apa Pak?, Silakan..", jawab aku.

Pak T diam seketika, macam serba salah nak keluarkan perkataan. Beberapa detik kemudian keluar suaranya. Aku perhatikan Pak S cuma memerhati dan mendengar saja. Diam.

" Pak Pak! Sebetulnya oleh oleh yang bapak kasih itu apa yah?. Gula gula apa Pak?, tercetus pertanyaan dari Pak T.
" Kenapa Pak T? Ndak enak ya gula gula dari Malaysia?", aku menjawab bodoh.
" Ngga Pak! Soalnya...koq "kontol" saya jadi kencang, bangun aja dari awal pagi sampe sekarang, ngga turun turun nih Pak!"

Terhambur saja pertanyaan itu dari mulut Pak T, aku sekali lagi terpaksa menahan gelak bagai digeletek, dan cepat cepat lari ke bilik air. Seperti sebelumnya, sekali lagi aku terpaksa flush air tandas dan on semua paip agar suara ketawa aku tak kedengaran sampai ke luar.

Sebaik aku keluar dari kamar mandi, Pak T menyoal lagi...

" Pak Pak! Sebetulnya gula gula itu untuk apa yah?"

" Apa itu obat kuat untuk laki laki Pak?", tiba tiba Pak S mencelah bertanya. Masing masing memandang arah aku, menanti jawapannya. Pak R dan Pak A (Pak A adalah anak saudara/keponakan Pak R, masih belia orangnya) cuma diam ikuti perbualan.

" Iya Pak T, Pak S! Itu obat kuat merek baru dan cuma dipasarkan di Malaysia waktu ini. Saya bawa ke sini buat bapak bapak semua mencobanya!. Sengaja saya ndak mau bilangin dulu", saya mula berterus terang ke mereka.

" Pantas!", jawab Pak T sambil menampar kust kedua belah tangannya. " Lalu sambungnya lagi...
" Makanya... dari awal pagi keras dan kencang terus nih, ndak mau turun turun Pak! Waduh! Gawat lho!!!

Maka terburailah gelak ketawa kami semua di kamar hotel di Kota Sidoarjo itu sejurus mendengar kata kata Pak T itu. Cuma Pak R dan Pak A sedikit diam, barangkali kerana masing masing segan oleh hubungan bapak dan anak saudara sesama mereka.

Gambar Tiada Kena Mengena Dengan Kisah Benar Ini 

Itulah penangan dan pengalaman kawan kawan aku sewaktu pertama kali diperkenalkan Damiana Plus. Gara gara Damiana Plus, ole ole dari aku, Pak T dari awal pagi sebaik bangun tidur, terpaksa duduk bersila lama di katil, macam orang berwirid, tak berani bangun berdiri, puncanya kerana dia hanya bercelana pendek, tanpa seluar dalam yang ditanggalnya sebelum tidur malam tadi. Anda boleh bayangkan bagaimana kelihatannya Pak T pagi itu kalau dia berdiri berseluar pendek dalam keadaan "anunya" berdiri tegap dan mantap begitu?. Dek 1 sachet Damiana Plus malam tadi, Pak T terpaksa jadi " Pak Imam", "berwirid dan meratib" panjang atas katil dalam kondisi berseluar pendek!.

Dua hari kemudian adalah masa aku untuk terbang balik ke Malaysia. Semua mereka mengantar aku ke airport Surabaya. Sebelum aku masuk check in di airport, kami bersalaman. Dan sewaktu bersalaman dengan Pak R, dia membisik ke telinga aku...

" Pak! Mantap banget produk kelmarin itu. Apa bisa kita kerjasama lagi, bawa Damiana Plus itu ke pasar Indon. Rame orang yang membutuhnya Pak. Lumayan dech kalo bisa dipasarkan ke sini!".

" Iya! Insyaallah. Pasti Pak R! Tunggu saatnya dan kita boleh terus kerjasama untuk manfaat semua. Terus baki sachet Damiana Plus yang masih di dalam backpacker, beg yang aku bawa, aku sedekahkan ke kawan kawan aku itu. Bukan main "happy" mereka dapat ole ole Damiana Plus dari Malaysia.

Selesai semuanya aku terus check in dan masuk ke ruang menunggu untuk berlepas ke Kuala Lumpur. Di dalam flight sepanjang perjalanan balik, malah sampai sekarang, aku tergelak sendiri bila teringat kisah di hotel Kota Sidoarjo Indonesia itu.


No comments:

Post a Comment